Jumat, 31 Mei 2024

Penyalahguna Narkoba di Kabupaten TTU Masih Dibawah Umur dan Pesan Narkoba via Jasa Pengiriman

Imanuel Lodja - Jumat, 16 Februari 2024 09:00 WIB
Penyalahguna Narkoba di Kabupaten TTU Masih Dibawah Umur dan Pesan Narkoba via Jasa Pengiriman
istimewa
Penyalahguna Narkoba di Kabupaten TTU Masih Dibawah Umur dan Pesan Narkoba via Jasa Pengiriman

digtara.com - ST, terduga pelaku penyalahgunaan narkotika dibekuk polisi dari Satuan Resnarkoba Polres Timor Tengah Utara (TTU) pekan lalu.

Baca Juga:

SP rupanya masih dibawah umur atau baru berusia 17 tahun 5 bulan. Ia baru mencapai usia 18 tahun pada 14 September 2024 mendatang.

"Saat ini terduga penyalahgunaan narkoba asal Kabupaten Malaka tersebut masih menginjak usia 17 tahun," ujar Kapolres TTU, AKBP Moch Mukhson di Polres TTU, Jumat (16/2/2024).

ST diamankan di depan Toko Medallion, Jalan El Tari, Kelurahan Kefamenanu Selatan, Kecamatan Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT.

Menurutnya, terduga penyalahgunaan narkoba tersebut saat ini tidak dilakukan penahanan. Karena, masih dalam kategori anak di bawah umur.

Dalam penanganan lebih lanjut dikenakan undang-undang nomor 11 tahun 2012 tentang sistem peradilan anak pasal 79 ayat 2 berbunyi "Pidana pembatasan kebebasan yang dijatuhkan pada anak paling lama 1/2 (setengah dari pidana maksimum penjara yang diancamkan terhadap orang dewasa".

"Pada pasal 32 ayat 2 huruf B berbunyi, diduga melakukan tindak pidana penjara 7 tahun atau lebih," ungkap Kapolres.

ST dikenakan wajib lapor setiap hari Senin hingga hari Jumat setiap pekan. Penyalahgunaan narkotika saat ini sedang dalam proses penyidikan Satresnarkoba Polres TTU.

Dalam pemeriksaan polisi, terduga juga mengaku memesan paket narkotika tersebut melalui salah satu jasa pengiriman di Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT.

Tersangka kemudian dibekuk polisi di Depan Toko Medallion, Jalan El Tari, Kelurahan Kefamenanu Selatan, Kecamatan Kota Kefamenanu, Kabupaten Timor Tengah Utara, NTT, Sabtu, 3 Februari 2024 lalu.

Satuan Reserse Narkoba (Satres narkoba) Polres Timor Tengah Utara menangkap terduga pelaku pengguna Narkotika jenis Sabu-sabu. Penangkapan terduga pelaku pengguna Narkoba ini dilaksanakan pada, Sabtu, 3 Februari 2024.

Polisi mengamankan barang bukti satu bungkus plastik klip yang diduga narkotika jenis sabu-sabu dengan berat bruto 0,32 gram, satu buah celana jeans warna biru bertuliskan skinny fit, satu buah handphone merk Samsung J2 prime warna putih, satu bungkus rokok Surya gudang garam.

Ada pula uang sejumlah Rp. 25.000, satu buah simcard Telkomsel dengan nomor kartu 081*******77 dan satu buah ATM bank BRI.

Penangkapan terduga pelaku ini bermula ketika pada Sabtu, 3 Februari 2024 anggota Satuan Reserse Narkoba Polres TTU menerima informasi dari masyarakat tentang adanya dugaan penyalahgunaan Narkotika.

Pasca menerima informasi tersebut, Anggota Satuan Reserse Narkoba Polres TTU melakukan pemantauan dan pembuntutan terhadap terduga pelaku.

Pasca diyakini adanya dugaan penyalahgunaan narkotika maka, dilakukan upaya penegakan hukum dan penangkapan terhadap pelaku.

Selanjutnya terduga pelaku dibawa ke Mapolres TTU untuk dilakukan pemeriksaan lebih lanjut.

Terduga pelaku diduga melanggar pasal 112 ayat (1) UU Nomor 35 tahun 2009 tentang Narkotika yang berbunyi "Setiap orang yang Tanpa hak atau melawan hukum memiliki, menyimpan, menguasai atau menyediakan Narkotika gol. I bukan tanaman", dipidana dengan pidana penjara paling singkat 4 tahun sampai dengan 12 tahun dan denda paling sedikit Rp. 800.000.000 dan paling banyak Rp. 800.000.000.000.

Kapolres Timor Tengah Utara mengatakan, terduga pelaku penyalahgunaan narkotika jenis sabu-sabu golongan 1.

Ia menuturkan, paket narkotika jenis sabu-sabu ini dipesan dari Jakarta melalui jasa pengiriman dengan alamat tujuan salah satu hotel di Kabupaten Timor Tengah Utara.

"Jadi paket ini dipesan dari Jakarta melalui salah satu jasa pengiriman di Kota Kefamenanu dan dialamatkan pada salah satu hotel di Kabupaten Timor Tengah Utara," ujarnya.

Ia menambahkan, tersangka kemudian mengambil sendiri pesanan paket narkotika tersebut dengan cara menelepon kurir jasa pengiriman untuk menyerahkan paket tersebut di depan Toko Medalion dan kemudian dibekuk polisi.

Menindaklanjuti hal ini, pihak kepolisian Polres TTU membuat laporan polisi, memeriksa para saksi, dan tersangka serta mengamankan barang bukti. Polisi juga melakukan pemeriksaan terhadap barang bukti tersebut dan dinyatakan positif.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Pejalan Kaki di Kabupaten Sikka Tewas Ditabrak Mobil Pick Up

Pejalan Kaki di Kabupaten Sikka Tewas Ditabrak Mobil Pick Up

Pencuri Handphone dan Barang Elektronik di Alor Serahkan Diri ke Polisi

Pencuri Handphone dan Barang Elektronik di Alor Serahkan Diri ke Polisi

Tidak Lengkap, 23 Kendaraan Anggota Polres TTU Terjaring Operasi Penertiban

Tidak Lengkap, 23 Kendaraan Anggota Polres TTU Terjaring Operasi Penertiban

Tersangka Kasus Narkoba di Manggarai Barat Bawa 1,3 Gram Narkotika

Tersangka Kasus Narkoba di Manggarai Barat Bawa 1,3 Gram Narkotika

Pengguna Narkoba di Labuan Bajo-Manggarai Barat Ditangkap Polisi

Pengguna Narkoba di Labuan Bajo-Manggarai Barat Ditangkap Polisi

Keroyok Warga Nagekeo, Tiga Warga Asal Bajawa-Ngada Diamankan Polisi

Keroyok Warga Nagekeo, Tiga Warga Asal Bajawa-Ngada Diamankan Polisi

Komentar
Berita Terbaru