Jumat, 23 Februari 2024

Diduga Lakukan Penipuan, Oknum Mengaku Wartawan Diamankan Polres Belu

Imanuel Lodja - Rabu, 15 Februari 2023 15:03 WIB
Diduga Lakukan Penipuan, Oknum Mengaku Wartawan Diamankan Polres Belu

digtara.com – MYA alias YA, seorang pria warga Kabupaten Belu, NTT, yang mengaku berprofesi sebagai wartawan, diamankan pihak kepolisian Polres Belu karena melakukan tindakan penipuan.

Baca Juga:

Ia diamankan Senin (13/2/2023) petang dan ditahan di Polres Belu.

MYA ditangkap setelah menyebarkan proposal kepada sejumlah warga di kota Atambua, Kabupaten Belu dengan alasan uang tersebut akan digunakan untuk peresmian rumah ibadah di Kota Kupang.

Baca: Identitas Belum Diketahui, Potongan Badan Jenazah Yang Ditemukan di Kupang Dimakamkan

Kasat Reskrim Belu, Iptu Djafar Awad Alkatiri yang dikonfirmasi, Rabu (15/2/2023) membenarkan penangkapan tersebut.

Menurut Djafar, MYA ditangkap saat menyebarkan proposal dan meminta sejumlah uang kepada warga di kota Atambua pada Senin (13/2/2023).

“Dia mengaku sebagai wartawan dan sebagai ketua ikatan penulis jurnalis indonesia DPW NTT,” kata Djafar.

Djafar menjelaskan, MYA ditangkap setelah polisi mendapat laporan dari seorang warga yang didatangi MYA dengan membawa proposal yang menurut MYA untuk peresmian gereja di Kota Kupang.

“Modusnya MYA membuat proposal lalu disebarkan ke para pengusaha. Proposalnya untuk peresmian gereja di kota kupang,” kata Djafar.

Djafar mengungkapkan untuk memuluskan aksi penipuannya, tersangka MYA selalu mengaku mengenal sejumlah pejabat kepolisian dengan tujuan menakuti calon korbannya.

“Untuk meyakinkan korban, dalam aksinya setiap korban yang diberikan proposal MYA selalu menunjukan foto bersama beberapa pejabat polri,” kata Djafar.

Para korban kata Djafar adalah warga Atambua yang berprofesi sebagai pengusaha.

“Dan banyak korban yang telah memberikan sejumlah uang kepada MYA dari proposal yang disebarkan. Apalagi proposal tersebut mengatasnamakan gereja,” ujar Djafar tanpa menyebut jumlah uang yang telah diterima tersangka MYA.

Disampaikan Djafar, perbuatan MYA tersebut juga sudah sangat meresahkan warga Kota Atambua karena mengatasnamakan pihak gereja dan membawa nama sejumlah pejabat polri untuk meminta sejumlah uang kepada pengusaha di Kota Atambua.
Dia menyebutkan, hasil konfirmasi dengan pihak gereja, tidak pernah mengeluarkan proposal dalam bentuk apapun untuk mengumpulkan dana dari masyarakat.

“Itu proposalnya MYA buat sendiri dan dari pihak gereja tidak pernah mengeluarkan proposal untuk pengumpulan dana dari masyarakat,” ujarnya.

Dari proposal yang disita oleh penyidik, tertera bahwa pengumpulan dana melalui proposal yang disebar oleh MYA tersebut untuk membiayai pendirian stan wartawan saat peresmian gereja katedral di Kota Kupang.

Disampaikan Djafar, berdasarkan bukti permulaan yang cukup, MYA telah ditetapkan sebagai tersangka dan telah menjalani penahanan di ruang tahanan Mapolres Belu sejak Selasa (14/2/2023) hingga 20 hari kedepan.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami diĀ Google News

Diduga Lakukan Penipuan, Oknum Mengaku Wartawan Diamankan Polres Belu

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Humas Polda NTT-Wartawan Tanam 100 Pohon Mangrove

Humas Polda NTT-Wartawan Tanam 100 Pohon Mangrove

Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Komentar
Berita Terbaru