Rabu, 24 Juli 2024

Mantan Walikota Kupang Pertanyakan Mandegnya Laporan Polisi Terkait Pencemaran Nama Baik

Imanuel Lodja - Kamis, 11 Mei 2023 09:29 WIB
Mantan Walikota Kupang Pertanyakan Mandegnya Laporan Polisi Terkait Pencemaran Nama Baik

digtara.com – Mantan walikota Kupang, Jonas Salean, SH MSi memertanyakan mandegnya laporannya di Polda NTT.

Baca Juga:

Laporan polisi yang dilayangkan Jonas Salean, SH M.Si ke penyidik Direskrimsus Polda NTT sejak 12 September 2017 hingga saat ini masih mandeq di Polda NTT. Karena sudah enam tahun, ketua Komisi III DPRD NTT ini mempertanyakan sejauh mana penanganan kasus yang dilaporkan tersebut.

“Ya saya sebagai pelapor dan sebagai warna negara juga ingin tahu, sudah sampai dimana laporan polisi yang saya buat sejak 12 September 2017 lalu. Saya butuh kepastian hukum tentang laporan tersebut,” demikian kata Jonas Salean, Kamis (11/5/2023).

Jonas Salean melaporkan dugaan penghinaan dan pencemaran nama baik melalui facebook bernama Ferdinanpelo. Laporan tersebut diterima Bobby J. Mooynafi, SH.

Jonas Salean sendiri telah menjalani pemeriksaan usai mela;porkan kasus tersebut.

Pada tanggal 8 Februari 2018, Kepolisian Daerah NTT melalui Direktorat Kriminal Khusus melayangkan surat kepada Jonas Salean perihal Pemberitahuan Hasil Perkembangan Pnyidikan dengan nomor B/02/II/2018/Direskrimsus.

Dalam point kedua huruf (a) surat itu disebutkan bahwa penyidik memanggil dan memeriksa pemilik akun facebook atasnama Ferdinanpello.

Di point (b) disebutkan pula bahwa penyidik sudah berkoordinasi dan meminta keterangan ahli bahasa dari Kantor Bahasa Provinsi NTT sehubungan dengan kalimat dalam postingan dengan melampirkan foto pemberitaan harian koran tertanggal 12 September 2017 facebook pemilik akun atas nama Ferdinanpello.

Point (c) disebutkan bahwa penyidik masih memerlukan dan sangat perlu memintai keterangan ahli informasi transaksi elektronik sehubungan dengan akun facebook atas nama Ferdinanpello.

Menurut Jonas Salean, berdasarkan surat tersebut, penyidik telah melakukan berbagai tindakan pemeriksaan saksi-saksi termasuk saksi dari kantor bahasa Provinsi NTT.

Dan berdasarkan surat itu juga, penyidik tinggal melakukan pemeriksaan ahli ITE.

“Dan sudah enam tahun ini, apakah penyidik belum melakukan pemeriksaan ahli ITE? ,” kata Jonas sedikit bertanya.

Sebagai warga negara yang baik dan taat hukum, lanjut Walikota Kupang 2012-2017 ini, ia lebih memilih jalur hukum untuk menyelesaikan dugaan pencemaran nama baiknya ketimbang memilih jalur sendiri untuk menyelesaikan kasus tersebut.

Namun demikian ia juga meminta penyidik untuk profesional dalam penanganan kasus tersebut sehingga dirinya sebagai pelapor segera mendapatkan kepastian hukum.

“Sudah enam tahun laporan saya ini, tapi sampai sekarang belum tuntas. Saya sebagai warga negara butuh kepastian hukum atas laporan tersebut. Jangan dikira selama ini saya diam, saya tetap ikuti kasus ini,” katanya.

Ia juga meminta Kapolda NTT Irjen Pol Johni Asadoma untuk memberi perhatian terhadap kasus-kasus yang dilaporkan masyarakat dan sudah berulang tahun, baik di Polda NTT maupun di Polres Kupang Kota dan Polres seluruh NTT.

“Sebagai anggota DPRD NTT, saya meminta Kapolda NTT untuk melihat juga laporan masyarakat yang berulang tahun. Jangan hanya laporan saya saja, tapi juga laporan masyarakat. Tapi saya percaya, Kapolda NTT yang adalah putra NTT bisa menyelesaikan kasus-kasus yang selama ini mandeq,“ ujar Jonas Salean.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Komentar
Berita Terbaru