Jumat, 21 Juni 2024

Tersangka Kasus Kebakaran Kapal Wisata di Labuan Bajo-Manggarai Barat Dilimpahkan ke JPU

Imanuel Lodja - Sabtu, 08 Juni 2024 08:03 WIB
Tersangka Kasus Kebakaran Kapal Wisata di Labuan Bajo-Manggarai Barat Dilimpahkan ke JPU
istimewa
Tersangka Kasus Kebakaran Kapal Wisata di Labuan Bajo-Manggarai Barat Dilimpahkan ke JPU

digtara.com - DWS, nahkoda kapal layar motor (KLM) Carpidiem menjadi tersangka kasus kebakaran kapal di Pulau Siaba dan Pulau Mauwan, Kabupaten Manggarai Barat, NTT.

Baca Juga:

Kapal yang memuat dua wisatawan asal Kanada yang merupakan pasangan suami istri, yakni Kevin Stewart (64) dan Raureen Elaine (60) terbakar pada Sabtu (3/2/2024) petang.

Penyidik Subdit Gakkum Dit Polairud Polda NTT yang menangani kasus ini sudah melengkapi berkas perkara dan memeriksa sejumlah pihak baik saksi maupun tersangka.

Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejaksaan Negeri Manggarai Barat menyatakan berkas perkara yang ditangani penyidik Dit Polairud Polda NTT lengkap atau P21.
Jumat (7/6/2024), anggota Subdit Gakkum Dit Polairud Polda NTT dan anggota KP P. Pomana XXII-3018 menyerahkan tersangka DWS kepada Kejati NTT melalui Kejari Manggarai Barat.

Berkas perkara diterima JPU Kejari Manggarai Barat, Hendrika BA Ngape, SH.

Anggota Subdit Gakkum Dit Polairud Polda NTT juga menyerahkan barang bukti ke JPU.

"Kita serahkan tersangka dan barang bukti ke JPU Kejari Manggarai Barat," ujar Direktur Polairud Polda NTT, Kombes Pol Irwan Deffi Nasution, SIK MH, Jumat (7/6/2024) malam.

DWS menjadi tersangka karena melayarkan kapal tanpa surat persetujuan berlayar (SPB) yang mengakibatkan kecelakaan kapal dam merugian harta benda.

Ditpolairud Polda NTT dengan intens menindaklanjuti perkara kecelakaan laut di Labuan Bajo yang sangat dilirik oleh dunia.

Untuk itu, sekecil apapun pelanggaran pelayaran ditindaklanjuti dan ditertibkan sesuai peraturan yang berlaku.

Kapal pinisi Carpidiem yang terbakar di perairan Pulau Siaba, Labuan Bajo, Manggarai Barat ternyata belum mengantongi surat persetujuan berlayar (SPB) atau izin berlayar dari Kantor Kesyahbandaran dan Otoritas Pelabuhan (KSOP) Labuan Bajo.

Kapal wisata itu mengangkut dua turis asal Kanada dan empat kru.

Kepala KSOP Kelas III Labuan Bajo Stephanus Risdiyanto juga mengakui kalau pelayaran kapal pinisi Carpidiem tidak teregistrasi di data pelayaran.

Setiap kapal wisata maupun kapal lainnya yang berlayar di perairan Labuan Bajo wajib melakukan clearance out untuk mendapatkan SPB dari KSOP sebelum berlayar.

Terkait penyebab kebakaran kapal itu, Stephanus mengatakan dugaan sementara akibat hubungan arus pendek listrik (korsleting) pada kabin bawah sebelah kanan belakang kapal.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Polisi di Manggarai Barat Kerja Bakti Membersihkan Rumah Ibadah

Polisi di Manggarai Barat Kerja Bakti Membersihkan Rumah Ibadah

39 Tim Ramaikan Turnamen Futsal Kapolres Manggarai Barat Cup 2024

39 Tim Ramaikan Turnamen Futsal Kapolres Manggarai Barat Cup 2024

Polres Manggarai Barat Sembelih 2 Ekor Sapi dan 11 Ekor Kambing Qurban

Polres Manggarai Barat Sembelih 2 Ekor Sapi dan 11 Ekor Kambing Qurban

Pengendara Sepeda Motor Mabuk Miras di Labuan Bajo Tabrak Dump Truk

Pengendara Sepeda Motor Mabuk Miras di Labuan Bajo Tabrak Dump Truk

Berkas perkara P21, Dua Tersangka Kasus Narkotika dilimpahkan ke Kejari Manggarai Barat

Berkas perkara P21, Dua Tersangka Kasus Narkotika dilimpahkan ke Kejari Manggarai Barat

Wisata Sumut Bangkit! Target 200 Ribu Turis Asing di 2024 Optimis Tercapai

Wisata Sumut Bangkit! Target 200 Ribu Turis Asing di 2024 Optimis Tercapai

Komentar
Berita Terbaru