Rabu, 29 Mei 2024

Buaya Tiga Kali Muncul di Rote Ndao, BBKSDA Relokasi Buaya dari Perairan Mulut Seribu-Rote Ndao

Imanuel Lodja - Selasa, 09 April 2024 17:03 WIB
Buaya Tiga Kali Muncul di Rote Ndao, BBKSDA Relokasi Buaya dari Perairan Mulut Seribu-Rote Ndao
ist
Buaya Tiga Kali Muncul di Rote Ndao, BBKSDA Relokasi Buaya dari Perairan Mulut Seribu-Rote Ndao
digtara.com -Seekor buaya muncul di perairan Mulut Seribu, Kecamatan Landu Leko Kabupaten Rote Ndao, NTT.

Baca Juga:
Dalam kurun waktu dua bulan terakhir atau pada Maret hingga awal April 2024, tercatat sudah tiga kali buaya muncul sehingga meresahkan masyarakat.


Masyarakat mencatat buaya beberapa kali terpantau pada tanggal 7 Maret, 22 Maret, dan 2 april 2024.


Buaya tersebut sempat menerkam ternak warga berupa kambing, meresahkan nelayan baik pencari ikan, budidaya rumput laut, budidaya lobster serta mengganggu aktivitas masyarakat lainnya.


Kemunculan buaya ini dilaporkan warga ke Balai Besar Konservasi Sumber Daya Alam (BBKSDA) pada Selasa (2/4/2024) lalu.


Pimpinan BBKSDA NTT segera menugaskan staf Resort Suaka Margasatwa Harlu di Desa Daiama, untuk melakukan verifikasi laporan serta assesment kondisi lapangan guna memastikan kebenaran laporan dan penyiapan data dukung untuk dilakukannya operasi penangkapan/ relokasi buaya.


Pada Sabtu (6/4/2024), anggota unit penanganan Satwa BBKSDA NTT ditugaskan ke lapangan melakukan penanganan.


Tim berkordinasi dengan Kepala Desa Daiama serta warga pelapor dan melakukan orientasi lapangan.


Tim pun melakukan pemasangan jerat dan observasi malam.


Pada hari kedua operasi, Senin (8/4/2024) antara pukul 02.00 wita hingga pukul 04.00 Wita, seekor buaya jantan sepanjang 397 centimeter berhasil ditangkap.


Selanjutnya dievakuasi ke kandang penampungan sementara di Kupang untuk proses lebih lanjut.


Plt. Kepala BagianTata Usaha BBKSDA NTT, Joko Waluyo, S.Hut, Selasa (9/4/2024) menyebutkan kalau insiden buaya yang muncul di area publik, dimungkinkan terjadi karena buaya yang mencari habitat baru akibat habitat aslinya yang rusak.


"Adanya persaingan teritorial yang mengakibatkan individu tertentu harus pindah," ujarnya terkait alasan minculnya buaya di perairan.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Komentar
Berita Terbaru