Rabu, 29 Mei 2024

Jejak Curang ASN di Medan Arahkan Guru Pilih Paslon Capres Prabowo - Gibran

Arie - Minggu, 07 April 2024 12:00 WIB
Jejak Curang ASN di Medan Arahkan Guru Pilih Paslon Capres Prabowo - Gibran

digtara.com - Netralitas aparatur sipil negara (ASN) di Pemko Medan menjadi sorotan usai video Kabid SMP Dinas Pendidikan (Disdik) Medan, Andy Yudhistira yang mengarahkan dukungan ke salah satu pasangan capres-cawapres bocor.

Baca Juga:

Cuaca cerah di siang hari yang melanda Kota Medan, terasa kontras dengan suasana di Kantor Persatuan Guru Indonesia (PGRI) Medan yang tampak sepi melompong, Selasa 2 April 2024.

Bangunan permanen berkelir putih yang berada di Jalan Brigjen Katamso Medan, persis di depan Kantor Lurah Sei Mati menjadi saksi bisu adanya gejala kecurangan yang dilakukan ASN jajaran Pemko Medan di Pilpres 2024.

Sedari awal, Wali Kota Medan Bobby Nasution yang merupakan menantu Presiden Joko Widodo atau Jokowi, secara terang-terangan menyatakan dukungan buat pasangan capres-cawapres nomor 02 Prabowo Subianto dan Gibran Rakabuming Raka.

Dukungan Bobby terhadap Prabowo-Gibran memunculkan pertanyaan apakah ASN di lingkup Pemko Medan tetap netral atau malah sebaliknya. Kecurigaan yang awalnya hanya 'omon-omon' seketika mewujud, setelah video ketidaknetralan ASN di Medan beredar dan viral di media sosial (Medsos) pada 16 Januari 2024.

Adalah Andy Yudhistira, seorang ASN yang menjabat sebagai Kabid SMP Disdik Medan dalam video beredar memberikan pengarahan terkait politik. Bocornya video dengan durasi 2 menit 15 detik ini menjadi jejak dugaan kecurangan dengan mengarahkan guru di lingkup Pemko Medan untuk berpihak di Pemilu 2024 khususnya pilpres.

Dalam percakapannya, terlihat Andy Yudhistira sedang berkumpul dengan sejumlah kepala sekolah (kepsek) SMP, staff, dan tamu lainnya di dalam ruangan. Ia lalu memberikan pengarahan kepada hadirin dalam ruangan rapay untuk sosok capres-cawapres nomor urut 02 yang menurutnya bagian dari kekuasaan.

"Yang nomor dua dalam kekuasaan, apa kekuasaan? Pak Prabowo itu, adalah Menteri Pertahanan, mas Gibran adalah anak presiden sampai bulan 10 nanti sama pak Wali Kota. Sampai bulan 10 masih Wali Kota, pak Wali Kota," katanya.

Andy yang juga Sekretaris Persatuan Guru Republik Indonesia (PGRI) Kota Medan menyebut kalau ASN mendukung salah satu capres bukanlah dosa.

"Kalau politik bisa menguntungkan kenapa tidak? Kalau ada dalil dosa, ada atau tidak? Kalau ada kita mundur. Itulah komitmen harus kita pegang," ujarnya.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Siap-siap! Pemko Medan Bakal Rekrut 1.700 ASN dan PPPK Tahun 2024

Siap-siap! Pemko Medan Bakal Rekrut 1.700 ASN dan PPPK Tahun 2024

Prabowo-Gibran Kalah di Aceh, Muallem Optimis Menangi Pilgub

Prabowo-Gibran Kalah di Aceh, Muallem Optimis Menangi Pilgub

Serius Majukan Kebudayaan Daerah, Pj.Bupati Langkat akan Wajibkan ASN Kenakan Teluk Belanga di hari Jum'at

Serius Majukan Kebudayaan Daerah, Pj.Bupati Langkat akan Wajibkan ASN Kenakan Teluk Belanga di hari Jum'at

Heboh Video Syur Diduga Mirip Sekda Taput dengan ASN Cantik, Polisi Lakukan Penyelidikan

Heboh Video Syur Diduga Mirip Sekda Taput dengan ASN Cantik, Polisi Lakukan Penyelidikan

Surya Paloh Sadar Nasdem Belum Dapat Tawaran Jatah Menteri Dari Prabowo

Surya Paloh Sadar Nasdem Belum Dapat Tawaran Jatah Menteri Dari Prabowo

Prabowo Dijadikan Tersangka dan Ditahan, Ini Kasusnya

Prabowo Dijadikan Tersangka dan Ditahan, Ini Kasusnya

Komentar
Berita Terbaru