Selasa, 16 April 2024

Disdik Medan Diminta Pastikan Kesiapan Vaksinasi Covid 19 Bagi Usia 6-11 Tahun

Irwansyah Putra Nasution - Jumat, 17 Desember 2021 09:11 WIB
Disdik Medan Diminta Pastikan Kesiapan Vaksinasi Covid 19 Bagi Usia 6-11 Tahun

digtara.com – Pemko Medan diminta segera melakukan persiapan matang terkait rencana pelaksanaan vaksinasi Corona Virus Disease 2019 (Covid 19) untuk usia 6 sampai 11 tahun di Kota Medan. Sehingga, untuk ajaran baru semester genap tahun 2022 seluruh anak siswa SD dipastikan telah divaksin maka pembelajaran tatap muka (PTM) sudah dapat dilaksanakan. Disdik Medan Vaksinasi Covid

Baca Juga:

“Disdik (Dinas Pendidikan) Medan supaya respon terkait hal ini. Menginstruksikan kepada seluruh pihak SD supaya melakukan pendataan bagi siswa terkait jumlah dan siswa yang memenuhi syarat dan prosedur untuk divaksin. Sehingga setelah dimulai dapat berjalan baik dan segera selesai,” ujar anggota Komisi II DPRD Medan Haris Kelana Damanik ST kepada wartawan, Jumat (17/12/2021).

Disampaikan Haris Kelana Damanik yang duduk di Komisi II membidangi pendidikan dan kesehatan itu, ia mendukung Walikota Medan Bobby Afif Nasution yang sudah merencanakan jadwal Vaksin bagi anak usia 6 s/d 11 tahun pada minggu depan. “Artinya, bila jadwal itu dimanfaatkan dengan benar maka usai liburan semester, anak anak sudah mendapat vaksin. Maka proses PTM sudah dapat dilaksanakan semester genap,” sebut Haris.

Baca: Cegah Lonjakan Covid-19, Sekolah di Medan Tunggu Arahan Disdik Terkait Libur Nataru

Lagi pula kata Haris, bila anak anak telah mendapat vaksin saat liburan Natal dan Tahun Baru nanti. Diyakini akan dapat mencegah lonjakan baru kasus Covid 19.

“Maka kita berharap jumlah yang divaksin untuk Lansia di Medan sudah mencapai target begitu juga vaksinasi untuk anak anak dapat berjalan dengan baik,” urai Haris yang juga Wakil Ketua Fraksi Gerindra DPRD Medan itu.

Ditambahkan Haris, capaian jumlah warga yang mendapat vaksin akan menjadi kekuatan untuk mencegah kasus Covid 19 varian Omicron. Dimana untuk saat ini sudah banyak ditemukan di negara tetangga dan harus dicegah jangan sampai ke Indonesia khusus nya Medan.

Masih kata Haris asal dapil Medan Utara itu, seiring percepatan vaksin bagi anak anak harus dibarengi kesiapan Dinas Kesehatan Medan. Dinas Kesehatan (Dinkes) melalui seluruh Puskesmas supaya mempersiapkan tenaga medis dan jenis vaksin sesuai ketentuan.

“Dinkes Medan harus dapat memastikan ketersediaan jumlah stok obat vaksin. Jangan nanti tiba jadwal vaksin namun obat kosong atau tidak mencukupi. Maka Disdik harus kordinasi dengan Dinkes terkait jumlah anak yang akan divaksin,” cetus Haris.

Sebagaimana diketahui, berdasarkan Keputusan Menteri Kesehatan Nomor HK.01.07/Menkes/6688/2021 tentang pelaksanaan vaksinasi Covid-19 bagi anak usia 6-11 tahun.

Adapun sasaran yang ditargetkan pemerintah mencapai 26,5 juta anak berdasarkan data sensus penduduk 2020. Vaksin yang digunakan untuk vaksinasi anak kali ini, yakni vaksin sinovac. Namun, bagaimana kondisi anak yang tak boleh divaksin.

Ikatan Dokter Anak Indonesia (IDAI) telah mengeluarkan rekomendasi pembaruan terkait vaksinasi Covid-19 untuk anak usia 6 tahun ke atas. Dalam rekomendasi tersebut, disampaikan ada 11 kondisi anak yang tak boleh divaksin.

Dari rekomendasi tersebut, IDAI menyebut vaksin tidak direkomendasikan bagi anak yang memiliki atau mengalami kontraindikasi, yakni defisiensi imun primer, penyakit autoimun tidak terkontrol, penyakit sindrom gullian barre, mielitis transversa.

Acute demyelinating encephalomyelitis, mengidap kanker dan sedang menjalani kemoterapi/radioterapi, sedang mendapat pengobatan imunosupresan atau sitostatika berat, sedang mengalami demam 37,50 celcius atau lebih.

Baru sembuh dari Covid-19 kurang dari tiga bulan, pasca imunisasi lain kurang dari 1 bulan anak atau remaja sedang hamil, memiliki hipertensi dan diabetes melitus, mengidap penyakit-penyakit kronik atau kelainan kongenital yang tidak terkendali.

Seperti diketahui pada November 2021, IDAI mengeluarkan rekomendasi pembaruan terkait pemberian vaksin Covid-19 (Coronavac) pada anak usia 6 tahun ke atas. Hal ini terkait dengan dikeluarkannya izin penggunaan dalam keadaan darurat (EUA) vaksin coronavac produksi sinovac untuk anak berusia 6-11 tahun oleh Badan Pengawas Obat dan Makanan (BPOM) serta telah dimulainya pembelajaran tatap muka.

Ketua Umum Pengurus Pusat IDAI dr Piprim Basarah Yanuarso SpA(K) menyatakan bahwa rekomendasi terbaru ini dikeluarkan karena anak juga dapat tertular dan atau menularkan virus corona dari dan ke orang dewasa di sekitarnya (orangtua, orang lain yang tinggal serumah, orang yang datang ke rumah, teman atau guru di sekolah pada pembelajaran tatap muka) walau tanpa gejala.

IDAI merekomendasikan pemberian imunisasi Covid-19 Coronavac pada anak golongan usia 6 tahun ke atas, dengan pemberian secara intramuskular dengan dosis 3ug (0,5 ml) sebanyak dua kali pemberian dengan jarak dosis pertama ke dosis kedua yaitu 4 minggu.

Disdik Medan Diminta Pastikan Kesiapan Vaksinasi Covid 19 Bagi Usia 6-11 Tahun

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Irwansyah Putra Nasution
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Komentar
Berita Terbaru