Jumat, 31 Mei 2024

Reka Ulang Kasus Pembunuhan di Kupang, Korban Ditikam dan Dikeroyok hingga Tewas

Imanuel Lodja - Rabu, 30 November 2022 07:30 WIB
Reka Ulang Kasus Pembunuhan di Kupang, Korban Ditikam dan Dikeroyok hingga Tewas

digtara com – Polisi dari Polsek Kelapa Lima dan Kejaksaan Negeri Kupang menggelar rekontruksi kasus pembunuhan terhadap Yunus Nesimnasi alias Yuven, Rabu (30/11/2022).

Baca Juga:

Rekontruksi dilakukan di beberapa lokasi yakni belakang hotel Aston dan alun-alun Kota di Kecamatan Kelapa Lima, Kota Kupang.

Dalam rekontruksi ini, dihadirkan enam orang tersangka yakni Yandres Nubatonis, Presly Fransias Imanuel Wara, Deni Awang, Silvester Glen Manukule, Muhamad Exel Mahmud dan tersangka utama Maychell Belsesar Nehemia Manafe alias Ekel.

Kasus ini ditangani Polsek Kelapa Lima sesuai laporan polis nomor LP/B/215/X/2022/Sektor Kelapa Lima tanggal 1 Oktober 2022.

Baca: Lagi, DPO Kasus Pemerkosaan di Kupang Diamankan Polisi

Keenam tersangka dijerat pasal 338 KUHP Jo pasal 55 ayat (1) ke-1 KUHP subs pasal 170 ayat (2) KE-3 KUHP subs pasal 351 ayat (3) KUHP.

Ada 25 adegan yang diperankan para tersangka dan saksi.

Reka ulang diawali saat korban Yunus Nesimnasi (diperankan anggota Polsek) bersama Ferdinanda Bona, Rudi Kastoyo, Afred Nesimnasi, Aldi, Fandi dan Desti Feo duduk dan bercerita di alun-alun kota Kupang.

Selang beberapa saat Afred Nesimnasi (adik korban) dan pacarnya Desti Feo pulang ke kos korban di Jalan Hans Kapitan untuk istrahat.

Sementara Fandi pergi membeli rokok di depan hotel Aston menggunakan sepeda motor melewati gang belakang hotel Aston.

Tersangka Yandres Nubatonis merasa tersinggung dengan Fandi yang melewati gang belakang hotel Aston lalu mengejar Fandi.

Yandres kemudian memukul Fandi sehingga terjadi keributan. Lalu Fandi meminta bantuan Ferdinanda Bona, Rudi Kastoyo dan Aldi yang saat itu berada di alun-alun kota Kupang.

Yandres kembali menyerang teman korban Rudi Kastoyo dengan cara memukul di kepala sebanyak satu kali hingga terjadi saling dorong.

Yandres pun melarikan diri dengan sepeda motor dan pergi memanggil teman-temannya di rumahnya.

Saat itu ia bertemu tersangka Presly Fransias Imanuel Wara, Deni Awang, Silvester Glen Manukule.

Ada pula Samuel Wake, Yance Arems Latuperissa dan Kavana Elfans Soge.

Baca: Tak Bisa Berenang, Tiga Warga Kupang Tewas Tenggelam saat Memanah Ikan

Tersangka Yandres Cs datang ke jalan Hans Kapitan dan bertemu tersangka Muhammad Exel Mahmud.

Lalu terjadi saling serang dan saling pukul serta saling dorong antara Yandres bersama teman-teman korban.

Yandres Cs kemudian kembali ke rumah Yandres. Sementara korban dan rekan-rekannya masih mencari HP korban yang hilang di sekitar jalan Hans Kapitan akibat perkelahian tersebut.

Tersangka Muhamad dan Maychell datang kembali dan bertemu korban Cs yang sementara mencari HP yang hilang.

Saat itu terjadi pertengkaran mulut dan saling pukul antara korban dan teman temannya melawan kedua tersangka Muhamad dan Maychell.

Tersangka Maychell lari ke rumah tersangka Yandres dam mengambil pisau dapur lalu menyimpan dalam kantung celana.

Maychell kemudian mengajak tersangka lain untuk membalas dendam karena ia dikeroyok sehingga mereka ke Jalan Hans Kapitan (belakang hotel citra).

Melihat Maychell Cs datang Ferdinanda Bona lari bersembunyi dalam sebuah rumah. Ia sempat mengintip dari arah gelap sekitar jarak 10 meter. Saat itu korban sementara dikerumuni dan dikeroyok para tersangka.

Tersangka Muhamad Exel Mahmud alias Exel EXEL memukul korban dengan sebuah kayu balok ke arah kaki kiri korban sebanyak satu kali hingga korban tidak bisa jalan dan duduk di tanah.

Tersangka lain pun tiba di belakang hotel Citra. Tersangka Silvester Glen Manukule langsung memukul korban dengan kepalan tangan kanan di bagian pundak kanan korban satu kali dan menendang korban dengan kaki kanan satu kali mengenai perut. Ia juga melempar rumah dengan batu.

Tersangka Presly Fransias Imanuel Wara memukul korban dengan kepalan tangan dua kali mengenai perut dan melempar rumah menggunakan batu.

Sedangkan tersangka Deni Awang menendang kepala korban menggunakan kaki satu kali.

Saat itu korban ingin melarikan diri, namun tersangka Yandres Nubatonis menendang korban di bagian perut dengan kaki kanan satu kali.

Tersangka Maychell alias Ekel mengejar korban sambil memegang pisau dengan tangan kanan lalu menendang korban menggunakan kaki kanan.

Korban pun jatuh. Pada saat korban hendak bangun, tersangka Ekel langsung mengayunkan pisau yang sementara dipegang dengan tangan kanan ke arah kepala korban sebanyak 1 kali.

Tersangka Ekel kembali mengayunkan pisau yang dipegang dengan tangan kanan ke arah punggung korban sebanyak satu kali.

Ekel selanjutnya membuang pisau tersebut di sekitar tempat kejadian perkara.

Para tersangka dan saksi-saksi lalu pergi meninggalkan tempat kejadian perkara, sedangkan korban berjalan ke arah teras rumah.

Korban kemudian dibawa ke rumah sakit bhayangkara Kupang oleh anggota Polsek Kelapa Lima.

Namun, begitu tiba di rumah sakit Bhayangkara Kupang, korban meninggal dunia.

Para tersangka kemudian diperiksa Bripka Ongki F Lalan dan ditahan sejak pertengahan bulan Oktober lalu.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News

Reka Ulang Kasus Pembunuhan di Kupang, Korban Ditikam dan Dikeroyok hingga Tewas

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Arie
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Keroyok Warga Nagekeo, Tiga Warga Asal Bajawa-Ngada Diamankan Polisi

Keroyok Warga Nagekeo, Tiga Warga Asal Bajawa-Ngada Diamankan Polisi

Sejumlah Warga di Sumba Tengah-NTT Dikeroyok Warga Usai Ikut Pesta

Sejumlah Warga di Sumba Tengah-NTT Dikeroyok Warga Usai Ikut Pesta

Tolak Tawaran Miras, Pemuda di Kupang Malah Dikeroyok dan Sepeda Motor Dibakar

Tolak Tawaran Miras, Pemuda di Kupang Malah Dikeroyok dan Sepeda Motor Dibakar

Anggota TNI AD Dikeroyok Sekelompok Pemuda, Polisi Bekuk 5 Pelaku

Anggota TNI AD Dikeroyok Sekelompok Pemuda, Polisi Bekuk 5 Pelaku

Gara-gara Sumur Bor, Pemuda di Kupang Dikeroyok Rekannya

Gara-gara Sumur Bor, Pemuda di Kupang Dikeroyok Rekannya

Satu Pekan Pasca Dikeroyok Sejumlah Rekannya, Siswa Sekolah Dasar di Kabupaten TTU Meninggal Dunia

Satu Pekan Pasca Dikeroyok Sejumlah Rekannya, Siswa Sekolah Dasar di Kabupaten TTU Meninggal Dunia

Komentar
Berita Terbaru