Senin, 04 Maret 2024

Turun 43 Poin, IHSG Ditutup di Level 6.373

- Jumat, 12 Juli 2019 09:20 WIB
Turun 43 Poin, IHSG Ditutup di Level 6.373

digtara.com | MEDAN – Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup melemah 0,681 persen atau 43 poin ke level 6.373 pada penutupan perdagangan hari ini, Jumat (12/7/2019).

Baca Juga:

Sepanjang hari ini, IHSG berada di level tertinggi 6.425 dan level terendah 6.369.

Praktisi Pasar Modal, Gunawan Benjamin mengatakan, pelemahan IHSG pada hari ini disinyalir terjadi karena adanya kekhawatiran investor terkait perlambatan ekonomi global.

Inflasi yang terjadi di AS menurunkan ekspektasi pertumbuhan ekonomi global. Hal ini ditambah dengan defisit anggaran federal pada Juni mencapai 8,5 miliar dolar AS dengan pengeluaran mencapai 342 miliar dólar AS turun 12,5% dari tahun sebelumnya.

“Indeks Saham Global bergerak campuran dimana Shanghai naik 0,438%, Nikkei naik tipis 0,196%, Thailand Stock Exchange turun 0,6%, Kuala lumpur Stock exchange turun 0,565% dan Indeks hangseng naik tipis 0,14%,”papar Gunawan.

Gunawan lebih lanjut mengatakan, pelemahan IHSG pada hari ini juga disebabkan karena minimnya sentimen positif dari dalam negeri.

Upaya pemerintah menggenjot eskpor nasional dan menciptakan iklim usaha yang kondusif melalui serangkaian kebijakan, dinilai belum berdampak banyak.

Adanya peningkatan ekspor menjadi salah satu strategi dalam menurunkan defisit neraca perdagangan dalam negeri selain itu hal ini tentunya meningkatkan kapasitas produksi dalam negeri untuk bersaing di luar negeri.

“Saya kira dukungan pemerintah serta adanya regulasi yang tidak berbelit menjadi faktor pendorong dalam peningkatan ekspor. Hal ini memang tidak serta merta meningkatkan ekspor barang namun secara perlahan saya yakin peluang ekspor kita kedepan akan meningkat,”tandasnya.

Sementara itu, untuk nilai tukar Rupiah terhadap dólar AS bergerak stabil di level Rp.14.066. Dolar AS terpantau melemah terhadap sejumlah mata uang lainnya hal ini dipengaruhi oleh gejolak ekonomi As yang kurang bagus akibat adanya defisif neraca perdagangan serta adanya indikasi pemangkasan suku bunga dalam waktu dekat.

“Sementara Rupiah menjadi lebih menarik karena dalam waktu dekat pemerintah akan kembali menggelar SUN,”tukasnya.

[AS]

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Tabrak Dump Truk, Mahasiswa Undana Kupang Meninggal di Tempat

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Daftar Harga Emas Pegadaian Rabu 20 September 2023, Antam dan UBS

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Kasat Lantas Polres Sikka Dilaporkan ke Propam, Ini Kasusnya

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Mengenaskan! Jadi Korban Tabrak Lari, Mahasiswi di Kupang Meninggal Dunia

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Dua Pelaku Pencurian dengan Kekerasan Diamankan Polres Sumba Timur

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Kejati NTT Tahan Lima Tersangka Kasus Korupsi Persemaian Modern di Labuan Bajo

Komentar
Berita Terbaru