OPM Balas Dendam, Markas TNI di Papua Diserang, Dua Prajurit Tewas

Selasa, 20 September 2022 16:03
Ilustrasi

digtara.com – Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat-Organisasi Papua Merdeka (TPNPB-OPM) mengkliam telah menyerang pos dan menembak mati dua prajurit TNI di Kabupaten Intan Jaya, Papua pada Senin (19/9/2022). OPM Balas Dendam

TPNPB-OPM menyebut serangan tersebut sebagai bentuk balas dendam pasca kejadian mutilasi yang dilakukan prajurit TNI terhadap empat orang asli Papua.

Staf operasi Kodap VIII TPNPB-OPM Intan Jaya, Lewis Kogoya mengungkapkan kalau dirinya tidak terima atas adanya pembunuhan dan mutilasi yang dilakukan oleh beberapa prajurit TNI.

Baca: Situasi Papua Memanas Pasca Gubernur Lukas Enembe Ditetapkan sebagai Tersangka

“Untuk aksi balas dendam ini kami berhasil serang pos keamanan di Titigi, Kabupaten Intan Jaya dan pos ini merupakan milik anggota TNI-Polri di Kabupaten Intan Jaya,” kata Lewis dalam laporannya yang dikutip Suara.com, Selasa (20/9/2022).

Lewis Kogeya juga mengatakan bahwa untuk aksi balas dendam ini kami berhasil serang pos Keamanan di Titigi, Kabupaten Intan Jay, dan Pos ini merupakan milik anggota TNI-Polri di Kabupaten Intan Jaya.

Lewis bersama Panglima Kodap VIII Intan Jaya Undius Kogeya beserta pasukan berhasil membunuh dua prajurit TNI.

Sementara satu orang lainnya mengalami luka tembak.

Ia mengklaim kalau baku tembak masih terjadi hingga saat ini.

Lewis menyebut kalau hal tersebut bakal terus dilakukan untuk balas dendam serta menuntut hak politik penentuan nasib sendiri bagi bangsa Papua.

Laman: 1 2

Berita Terkait