Kasus Guru Hukum Siswa Benturkan Kepala ke Tembok Segera Disidangkan

Rabu, 27 Juli 2022 13:28
ist
Kasus Guru Hukum Siswa Benturkan Kepala ke Tembok Segera Disidangkan

Korban Imanuel dan Yufardi tidak mengumpulkan buku pinjaman bahkan menghilangkan.

“Sesuai kesepakatan maka wajib diganti karena buku itu akan dipakai oleh siswa lain dan merupakan aset sekolah,” ujarnya.

Maka, Cornel selaku wakil kepala sekolah menawarkan sanksi.

Ada 2 sanksi yang ditawarkan yakni membenturkan kepala di meja atau di tembok.

“Kami beri dua pilihan. (Benturkan) di meja atau tembok dan siswa nya mau (benturkan kepala) di tembok. Sanksi ini tidak ada dalam kesepakatan guru dan orang tua,” tandas Cornel.

Cornel membantah kalau siswa membenturka kepala ke tembok hingga ratusan kali.

“Hanya 10 kali dan sanksi ini disepakati bersama (siswa dan guru),” tambahnya.

Cornel juga beranggapan kalau sanksi membenturkan kepala ke tembok merupakan pilihan siswa karena buku dihilankan dan orang tua tidak pernah datang memenuhi kewajibannya.

“Tidak ada pengulangan hukuman dan sangat tidak manusiawi kalau sanksi itu dilakukan hingga 100 kali. Saya juga punya anak dan hanya puluhan kali,” ujarnya.

Sanksi pun disaksikan oleh 34 siswa kelas IX dan ada siswa yang merekam dan mengambil gambar sehingga viral.

Belakangan sanksi ini mendapat protes dari orang tua siswa sehingga melaporkan ke Polres Kupang.

Cornel pun diperiksa Dinas Pendidikan Kabupaten Kupang. Dinas minta pihak sekolah melakukan pendekatan dengan korban dan meminta maaf.

Cornel dan kepala sekolah serta para guru mendatangi rumah Imanuel Frama melakukan pendekatan dan meminta maaf.

Bukan hanya pihak sekolah yang ke rumah korban tetapi juga ikut serta kepala desa.
“Kami sudah minta maaf tetapi kami ditolak serta orang tua berkeinginan tetap diproses hukum,” ujar Cornel.

“Saya juga sudah di BAP di dinas. Polisi juga sudah panggil dua saksi. Dinas sudah membentuk tim,” tambahnya.

Kepala sekolah Thobias Fanggi meminta maaf atas kejadian disekolahnya karena saat kejadian ia tidak ada ditempat.

Ia juga mengaku orang tua korban tidak menemuinya untuk menyelesaikan masalah ini.

“Saya tidak inginkan ini terjadi dan kami tidak mau dilaporkan ke polisi.Tdk ada laporan dari orang tua ke sekolah. Kami sudah koordinasikan dengan dinas dan guru di BAP,” ujarnya.

Pihak sekolah juga bertemu dengan keluarga korban tetapi keluarga korban tidak memberikan respon yang baik.

Pihak sekolah juga tetap memberikan pendampingan bagi guru sehingga semua guru hadir sebagai bentuk dukungan moril bagi guru yang mengalami masalah.

Sekolah juga mengadakan pembinaan dan menegur guru serta siswa.

Korban Imanuel Frama sendiri tetap berkeinginan membawa kasus ini ke polisi.

“Saya disuruh benturkan kepala sampai ratusan kali di tembok,” tandasnya.

Ia juga mengaku tetap memproses kasus ini sesuai hukum yang berlaku karena sudah dilaporkan ke polisi di Polres Kupang.

“Biar diproses saja,” ujarnya.

Diberitakan sebelumnya, video seorang siswa sekolah menengah pertama (SMP) di Kabupaten Kupang, Nusa Tenggara Timur viral di media sosial.

Siswa yang diketahui bernama Imanuel Frama (15) ini, dihukum benturkan kepala ke tembok kelas oleh gurunya.

Imanuel Frama merupakan siswa kelas IX, SMP Negeri 5 Satu Atap Nunkurus di Kecamatan Kupang Timur.

Imanuel disuruh benturkan kepala sebanyak 100 kali ke tembok oleh guru mata pelajaran pendidikan jasmani, berinisial KL.

Kakak sepupu Imanuel Frama, Dolu Yason Lau menjelaskan, hukuman diluar akal sehat ini diberikan oleh oknum guru berinisial KL, dengan alasan siswanya tidak mengumpul kembali buku cetak.

Menurutnya, pada Senin (7/2/2022) dan Selasa (8/2/2022) Imanuel disuruh benturkan kepala ke meja sebanyak lima kali, sebagai contoh kepada siswa lain.

Pada Kamis (10/2/2022) Imanuel diberi hukuman yang sama.

Tapi kali ini disuruh maju kedepan kelas, lalu benturkan kepala ke tembok sebanyak 100 kali, namun pada hitungan ke 89 Imanuel disuruh mengulang dari satu.

“Pada hitungan ke 89 diulangi lagi dari awal karena guru bertanya kepada teman-teman satu kelas “kalian dengar suara kepala toki di tembok ko tidak? Karena teman-temannya mengatakan bahwa tidak dengar, akhirnya diulangi lagi dari awal sampai 100 kali,” ungkap Dolu Yason Lau, Rabu (16/2/2022).

Ia menambahkan, setelah menerima hukuman tersebut Imanuel disuruh untuk membersihkan WC sekolah, kemudian berlutut bersama temannya yang sama-sama dihukum benturkan kepala ke tembok pada Kamis (10/2).

“Pertama di suruh berlutut, karena pada hari Kamis itu Imanuel dihukum bersama satu kawan yang lain, jadi mereka berdua disuruh berlutut dan saling cubit telinga satu sama lain, yang mengakibatkan telinga sebelah kirinya luka,” jelas Dolu Yason Lau.

Masih menurut Dolu Yason Lau, setelah menerima hukuman dari oknum gurunya tersebut Imanuel mengaku mengalami luka di dahi, dan merasa pusing ketika pulang ke rumah.

“Kejadian itu telah resmi dilaporkan ke Polres Kupang. Kami masih menunggu proses selanjutnya dan kami berharap oknum guru tersebut diberi sanksi atas perbuatannya,” tutup Dolu Yason Lau.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News

Kasus Guru Hukum Siswa Benturkan Kepala ke Tembok Segera Disidangkan

Laman: 1 2

Berita Terkait