Hari ke-8, Bayi Kembar Siam Asal Labuhanbatu Sudah Sadar

  • Whatsapp
Labuhanbatu kembar
(Bayi kembar siam dalam kondisi sehat dan sedang dalam pemulihan. istimewa/digtara)

digtara.com – Delapan hari Pasca operasi pemisahan, bayi kembar Adam dan Aris asal Kabupaten Labuhanbatu, sudah sadar, Kamis (28/1/21) petang.

“Adam dan Aris sudah sadar. Namun masihm memerlukan perawatan intensif,” kata Sekretaris Tim Penanganan Bayi Kembar Siam dr Rizky Ardiansyah, Sp.A (K).

Selain sadar, Adam dan Aris juga sudah buang air besar (BAB), namun untuk asupan gizi masih pakai selang. “Masih pakai selang makan, pelan-pelan nanti sampai bisa dikasih makanan biasa,” imbuhnya.

Muat Lebih

Ditambahkannya, yang menggembirakan operasi pemisahan di saat pandemi, namun tim bisa bekerja maksimal. “Karena upaya operasi pemisahan di saat pandemi, tim bisa bekerja maksimal walau harus superketat,” tambahnya.

Adam dan Aris merupakan putra pasangan Nur Rahmawati (26) dan Supono (32), warga Dusun Sei Kelapa II, Desa Tanjung Haloban, Kecamatan Bilah Hilir, Labuhanbatu. Mereka lahir di Rumah Sakit Umum Pusat H Adam Malik pada 9 Desember 2019. Kedua bayi inipun dioperasi pada Rabu (20/1/21).

Lebih dari 50 tenaga medis dilibatkan dalam operasi pemisahan Adam dan Aris. Tenaga ahli yang dilibatkan di antaranya beberapa dokter subspesialis, terutama dokter spesialis bedah anak, dokter bedah jantung, dokter spesialis anestesi pediatrik, dan dokter spesialis anak. Seluruhnya merupakan tenaga medis yang bekerja di RSUP H Adam Malik Medan.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan