Pencuri Ribuan Buku Nikah Ditangkap, Ternyata Ini Motifnya

Sabtu, 13 November 2021 13:59

digtara.com – Kasus pencurian ribuan buku nikah di Jambi terungkap. Personel Polres Bungo, berhasil menangkap 4 pelaku di Padang, Sumatera Barat, dan Pekanbaru, Riau.

“Alhamdulillah kita berhasil mengamankan pelaku dari pencurian buku nikah baru di kantor Kemenag Bungo. Ada empat pelaku yang kita tangkap. Ada yang sedang berada di rumah dan ada yang saat dalam perjalanan,” kata Kapolres Bungo Jambi AKBP Guntur Saputro, Sabtu (13/11/2021).

Empat pelaku yang ditangkap berinisial AS (37), BT (68), HZ (36), dan YA (66). Keempat pelaku ini adalah warga Sumatera Barat dan Pekanbaru, Riau. Mereka juga memiliki peran berbeda-beda serta merupakan satu sindikat.

“Perannya mereka ini ada yang sebagai pencurinya, lalu ada yang penadahnya. Pencurinya itu satu, lalu tiga lainnya adalah penadah. Buku nikah ini dicuri pelaku karena untuk nantinya digunakan dalam pernikahan siri, yang mana buku nikahnya itu sudah tercetak,” ujar Guntur.

Dari hasil interogasi polisi terhadap pelaku, pencurian buku nikah ini sudah sering dilakukan. Sudah tujuh kali mereka mencuri buku nikah di berbagai daerah.

“Sasarannya, kalau bukan kantor urusan agama (KUA) ya kantor Kemenag. Nah, terakhir sasarannya di Kemenag Bungo, dengan total 1.500 lembar buku nikah baru,” kata Guntur.

Selain menangkap pelaku, polisi menyita barang bukti hasil kejahatan pelaku. Barang bukti tersebut antara lain uang Rp 7 juta dari hasil penjualan buku nikah dan 2.560 buku nikah yang belum terjual. Juga ada beberapa stempel, obeng, dan tang.

“Kalau yang sudah terjual saat ini ada 440 buku dengan jumlah 20 pasang. Aksi mereka ini ternyata sudah lama dilakukan para pelaku. Tujuannya di wilayah Sumatera. Dan mereka adalah sindikat antarprovinsi,” ujar Guntur.

Sebelumnya, 3.000 buku nikah yang ada di kantor Kementerian Agama (Kemenag) Kabupaten Bungo, Jambi, raib dicuri.

buku nikah yang dicuri itu merupakan buku nikah baru yang masih tersegel rapi.

Laman: 1 2

Berita Terkait