Ingat Nih! Ganja Medis Berisiko Tingkatkan Masalah Jantung

Selasa, 23 Agustus 2022 14:45
int
Ilustrasi Ganja.

digtara.com – Ganja meningkatkan risiko masalah jantung yang mematikan hingga tiga perempat, sebuah penelitian besar menunjukkan. Peneliti Denmark menganalisis data 1,6 juta pasien yang menderita sakit kronis. Ganja Medis Berisiko 

Hampir 5.000 orang diberi resep ganja untuk membantu mereka mengatasi kondisi mereka. Setelah tiga tahun tindak lanjut, para ilmuwan menemukan mereka yang diberi obat itu 74 persen lebih mungkin untuk mengembangkan aritmia atau masalah irama jantung.

Penderita memiliki risiko lebih besar terkena stroke atau kematian jantung mendadak. Demikian seperti dilansir dari The Sun.

Peneliti pengguna ganja medis juga ditemukan lebih cenderung menggunakan obat penghilang rasa sakit atau obat anti-epilepsi, yang mungkin menjelaskan kemungkinan peningkatan masalah detak jantung.

Baca: Polisi Temukan 25 Hektare Ladang Ganja di Aceh, Ada 9 Titik Lokasi!

Temuan ini akan dipresentasikan pada kongres tahunan European Society of Cardiology di Barcelona akhir pekan ini.

Dr Nina Nouhravesh, dari Rumah Sakit Universitas Gentofte di Denmark, mengatakan bahwa studi menemukan pengguna ganja medis memiliki risiko gangguan irama jantung 74 persen lebih tinggi dibandingkan dengan non-pengguna; namun, perbedaan risiko absolut adalah sederhana.

“Perlu dicatat bahwa proporsi yang lebih tinggi dari kelompok kanabis menggunakan obat nyeri lain, yaitu obat antiinflamasi nonsteroid, opioid, dan antiepilepsi, dan kami tidak dapat mengesampingkan bahwa ini mungkin menjelaskan kemungkinan aritmia yang lebih besar. .”

Dia menambahkan: “Karena ganja medis adalah obat yang relatif baru untuk pasar besar pasien dengan nyeri kronis, penting untuk menyelidiki dan melaporkan efek samping yang serius.

“Studi ini menunjukkan bahwa mungkin ada risiko aritmia yang sebelumnya tidak dilaporkan setelah penggunaan ganja medis.”

Laman: 1 2

Berita Terkait