Sidang Terdakwa Kasus Narkoba, Saksi Tidak Pernah Mendengar Pho Sie Dong Terkait Narkoba

Rabu, 07 September 2022 22:00

digtara.com – Persidangan kasus  narkoba dengan terdakwa Pho Sie Dong, kembali digelar di Pengadilan Negeri (PN) Binjai, dengan agenda mendengar keterangan saksi meringankan, Rabu (7/9/22).

Namun, sebelum kedua saksi disumpah, Jaksa Penuntut Umum (JPU) dari Kejari Binjai, Benny Surbakti menolak saksi yang dihadirkan tersebut.

“Karena salah satu saksi pernah menghadiri sidang sebelumnya. Jadi saya meminta agar saksi tersebut ditolak,” ungkap Benny.

Alasan tersebut ditolak Majelis Hakim yang diketuai Teuku Syarafi. Kedua saksi Herman dan Yenti tetap diberikan izin untuk memberikan kesaksiannya.

Kepada hakim, Herman dan Yenti mengatakan tidak pernah mendengar bahwa terdakwa Pho Sie Dong memiliki bisnis narkoba dan hanya mengetahui bisnis ternak Babi dan sedikit kolam ikan.

“Saya sudah bekerja selama 4 tahun, tidak tahu dan tidak pernah dengar Pho Sie Dong menjadi penjual narkoba,” kata Herman.

Pria berkacamata itu menegaskan, dirinya tidak percaya kalau Pho Sie Dong ditangkap karena kasus narkoba.

“Saya tidak percaya. Karena dia hanya usaha ternak Babi saja. Saya pekerja memberi pakan ternak dan saya pernah dengar dia dipenjara bukan kasus narkoba tapi penganiayaan setahu saya,” katanya lagi.

Sama dengan Herman, saksi bernama Yenti yang hanya tinggal selisih tujuh rumah dengan Pho Sie Dong sama sekali tidak pernah mendengar kegiatan terdakwa terkait narkoba.

“Saya tidak pernah tahu Pho Sie Dong berurusan dengan narkoba. Saya setiap Minggu jual bunga tabur tidak pernah tahu ada urusan narkoba,” kata Yenti.

Setelah mendengar keterangan dari kedua saksi. Majelis hakim pun menutup persidangan dan akan dilanjutkan Kamis, 8 September 2022 dengan agenda mendengar keterangan terdakwa.

Sidang sebelumnya, mendengarkan keterangan saksi bernama Abdul Gunawan yang juga menjadi terdakwa kasus lain mengungkapkan kalau semua sabu yang didapatnya bukan milik Pho Sie Dong, melainkan milik seseorang.

Abdul Gunawan bahkan dengan gamblang mengungkapkan kepada Majelis Hakim, bahwa dia juga tidak pernah bertemu dan komunikasi dengan Pho Sie Dong.

“Saya tidak ada komunikasi dengan Pho Sie Dong. Barang (sabu) itu juga tidak saya dapat dari Pho Sie Dong,” ungkapnya.

Hakim yang mendengar pernyataan tersebut pun menanyakan kepada Abdul Gunawan, mengapa di Berita Acara Pemeriksaan (BAP) di Kepolisian, Abdul mengatakan sabu tersebut dari Pho Sie Dong.

Peredaran Sabu di Binjai

Laman: 1 2

Berita Terkait