Meninggal Karena Tenggelam Termasuk Mati Syahid, Begini Penjelasannya

Sabtu, 04 Juni 2022 18:01
instagram
Istri Ridwan Kamil menyampaikan curahan hati di instagram saat harus kembali ke Indonesia meski anaknya belum ditemukan

digtara.com – Emmeril Kahn Mumtadz alias Eril dikonfirmasi meninggal dunia karena tenggelam di Sungai Aare, Swiss pada Kamis, (26/5/2022). Kenyataan tersebut sudah disampaikan sang ayah, Ridwan Kamil dan keluarga.

Hingga saat ini status pencarian Eril telah berubah menjadi drowned person (orang tenggelam), dari yang sebelumnya missing person (orang hilang).

Oleh karena itu, Dewan Pimpinan MUI Jawa Barat mengajak masyarakat untuk melakukan salat ghaib.

Salat ghaib dilakukan mengisyaratkan bahwa Eril kemungkinan sudah meninggal.

Dengan pertimbangan keterangan keluarga dan syariat Islam, jenazah Eril yang belum ditemukan harus segera dilakukan salat ghaib.

Lantas bagaimana hukum status seseorang yang meninggal karena tenggelam dalam pandangan Islam? Simak penjelasannya berikut.

Melansir dari situs resmi NU Online, orang yang tenggelam termasuk ke dalam golongan orang yang mati syahid. Adapun ketetapan ini sesuai dengan hadits Nabi yang artinya:

Rasulullah SAW bersabda: “Sesungguhnya Allah Azza wa Jalla telah memberikan pahala kepadanya sesuai niatnya, apa yang kalian ketahui tentang mati Syahid?” Mereka berkata, “Berperang di jalan Allah Azza wa Jalla,” Rasulullah SAW bersabda: “Mati syahid ada tujuh macam selain berperang di jalan Allah Azza wa Jalla; Orang yang meninggal karena penyakit tha’un (wabah pes) adalah syahid, orang yang meninggal karena sakit perut adalah syahid, orang yang meninggal tenggelam adalah syahid, orang yang meninggal tertimpa benda keras adalah syahid, orang yang meninggal karena penyakit pleuritis adalah syahid, orang yang mati terbakar adalah syahid dan seorang wanita yang mati karena hamil adalah syahid.” (HR An-Nasa`i)

Mati syahid merupakan kematian seorang muslim yang memperjuangkan kebenaran dan keikhlasan untuk menegakkan nama Allah SWT.

Sehingga mati syahid menjadi kematian yang paling mulia di sisi Allah SWT bagi umat Islam.

Dalam hukum Islam, orang yang termasuk mati syahid adalah mereka yang mati saat berperang karena memperjuangkan kebenarang. Disebutkan bahwa kematian mereka dihadiri oleh para malaikat.

Ternyata, syahid di jalan Allah tak hanya diraih oleh mereka yang berperang. Seperti yang di sebutkan di atas, orang yang meninggal karena tenggelam juga termasuk ke dalam golongan mati syahid.

Hal serupa juga dijelaskan oleh Syekh Wahbah Az-Zuhaili dalam kitabnya yang berjudul al-Fiqh al-Islami wa Adillatuhu berikut.

Laman: 1 2

Berita Terkait