Aturan Parkir: ‘Kehilangan Kendaraan Jadi Tanggung Jawab Pemilik’ Sudah Sesuai UU

Senin, 29 Agustus 2022 14:53
suara.com
Aturan Parkir: 'Kehilangan Kendaraan Jadi Tanggung Jawab Pemilik' Sudah Sesuai UU

digtara.comAturan parkir yang berlaku di Indonesia kembali menuai sorotan publik. Sebab, pertanyaan warganet memicu diskusi publik terkait dengan kendaraan yang dititipkan oleh para pengelola tempat parkir. Kehilangan Kendaraan 

Adapun kalimat “Segala kerusakan dan kehilangan menjadi tanggung jawab pemilik” menjadi pemantik diskusi yang kini tengah diperdebatkan oleh para warganet di Twitter.

“Untuk apa bayar parkir kalau segala kerusakan dan kehilangan menjadi tanggung jawab pemilik?” tulis seorang warganet melalui akun @quoaraindo.

Mari kulik bersama ketentuan parkir yang kerap muncul di berbagai penyedia tempat parkir tersebut.

Baca Juga: Kronologi Toyota Hilux Tabrak Avanza dan Septor Parkir di Tebingtinggi, 1 Tewas, 5 Luka-luka

Apakah kalimat “Segala kerusakan dan kehilangan menjadi tanggung jawab pemilik” sesuai dengan ketentuan hukum?

Guna menjawab pertanyaan tersebut dapat merujuk dari Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1999 tentang Perlindungan Konsumen.

Mengutip penjelasan dari laman hukum Yuridis.Id, pemilik usaha yang mencantumkan kalimat tersebut dapat digugat secara perdata.

Sebab, dalam poin satu yang dalam ketentuan “Pelaku usaha dalam menawarkan barang dan/atau jasa yang ditujukan untuk diperdagangkan dilarang membuat atau mencantumkan klausula baku pada setiap dokumen dan/atau perjanjian apabila: Menyatakan pengalihan tanggung jawab pelaku usaha”.

Sehingga, melalui Undang-undang tersebut, membuat ketentuan aturan parkir yang membebani tanggung jawab kehilangan kendaraan dan barang bawaan yang dititipkan di tempat parkir masuk ke dalam perbuatan tersebut.

Selain itu, peraturan yang membebani tanggung jawab kehilangan ke pemiliki juga dapat digugat secara perdata. Adapun gugatan tersebut dapat dlihat didalam pasal 406 ayat (1) KUHP yang berbunyi :

Laman: 1 2

Berita Terkait