Heboh! Rumah Ferdy Sambo Digeledah, Handphone dan Uang Diduga Bagian untuk Eksekutor Brigadir J Disita

Selasa, 09 Agustus 2022 17:39
tvone
Sejumlah aparat berada di area kediaman Ferdy Sambo

digtara.com – Kepolisian Negara Republik Indonesia (Polri) bakal merilis kasus kematian Brigadir Nofriansyah Yosua Hutabarat atau Brigadir J di Mabes Polri pada Selasa (9/8/2022) sore. Jelang agenda itu, rumah Ferdy Sambo digeledah oleh aparat kepolisian bersenjata lengkap.

Rumah kediaman Ferdy Sambo dan keluarga yang baru dibangun setahun terakhir tersebut berada di Jalan Saguling III, Kompleks Pertambangan, Duren Tiga, Pancoran, Jakarta Selatan.

“Barang bukti disita sejumlah hp, sejumlah uang yang diduga pembagian uang untuk terduga pelaku,” kata sumber melansir tvonenews.

Informasi yang beredar, jumlah uang yang dibagikan kepada sejumlah terduga pelaku disebutkan masing-masing sebesar Rp1 Miliar.

Selama penggeledahan berlangsung, tampak sejumlah polisi siaga berjaga di depan rumah pribadi Ferdy Sambo dan mengawasi jarak wartawan agak tidak terlalu mendekat.

Dalam kasus ini, penyidik baru menetapkan dua orang tersangka dalam kasus tewasnya Brigadir J.

Kedua tersangka adalah Bharada E dan Brigadir RR.

Bharada E disangka dengan Pasal 338 KUHP juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP. Sedangkan tersangka kedua, Brigadir Ricky Rizal atau Brigadir RR disangkakan dengan Pasal 340 KUHP juncto Pasal 338 juncto Pasal 55 dan Pasal 56 KUHP.

Keduanya ditetapkan sebagai tersangka atas laporan polisi dari pihak keluarga Brigadir J, yakni terkait dugaan pembunuhan berencana Pasal 340 KUHP tentang pembunuhan berencana, juncto 338, juncto 351 ayat (3) juncto 55 dan 56 KUHP.

Sementara itu, terkait kasus ini, Inspektorat Khusus (Irsus) Timsus Polri memeriksa 25 orang personel Polri yang melanggar prosedur tidak profesional dalam menangani olah tempat kejadian perkara (TKP) Duren Tiga, Jakarta Selatan.

Laman: 1 2

Berita Terkait