Investor Khawatir soal Varian Omicron, Harga Emas Merangkak Naik

Rabu, 05 Januari 2022 08:34
internet
Ilustrasi

digtara.com – Harga emas menguat pada perdagangan hari Selasa, karena permintaan untuk logam julukan safe-haven itu meningkat karena kekhawatiran atas lonjakan kasus Covid-19 yang dapat mengancam pemulihan ekonomi global. Investor Khawatir Varian Omicron

Mengutip CNBC, Rabu (5/1/2022) harga emas di pasar spot naik 0,8 persen menjadi USD1.814,45 per ounce. Sementara itu, emas berjangka Amerika Serikat ditutup meningkat 0,8 persen menjadi USD1.814,60 per ounce.

Tahun ini dimulai dengan rekor tertinggi baru untuk ekuitas, tetapi sulit untuk menentukan apakah kenaikan beruntun ini akan berlanjut. “Investor sudah mulai kembali ke tempat yang aman,” kata Ed Moya, analis OANDA.

Baca: Sidak Tambang Emas Tak Berizin, Kapolres Madina Turun ke Sungai Batang Natal

“Dampak Omicron akan paling terasa di sisi inflasi dan pemulihan ekonomi,” tambah Moya.

Wall Street memangkas kenaikan setelah awal yang optimistis untuk Tahun Baru karena investor memutar kembali pengambilan risiko setelah data menunjukkan sektor manufaktur Amerika melambat bulan lalu, dan kekhawatiran Covid-19 masih menghantui.

Beberapa negara memberlakukan pembatasan untuk mengatasi lonjakan kasus yang didorong varian baru tersebut.

“Kekhawatiran seputar varian Omicron memicu permintaan safe-haven dalam emas,” ungkap keterangan TD Securities.

Emas, yang tidak menawarkan imbal hasil, cenderung tidak disukai investor saat suku bunga naik.

Laman: 1 2

Berita Terkait