Harga Bumbu Meroket, Pengusaha Warteg Hingga Rumah Makan Resah

Minggu, 12 Juni 2022 21:59

digtara.com – Para pemilik gerai masakan di berbagai kota di Indonesia merasa resah. Itu karena harga bumbu dapur, minyak goreng dan bahan pokok lainnya yang melambung tinggi hingga membuat pendapatan menurun tajam.

Seperti yang dialami oleh Rohani, pemilik Warteg Berkah yang pusing melihat kenaikan bahan pokok ini. Dirinya berharap agar pemerintah segera mengambil tindakan demi mewujudkan penurunan harga-harga komoditas ini.

“Kalau memang karena musim dan gagal panen, pemerintah mungkin bisa coba bantu para petani juga. Kasihan juga mereka ditambah harga pupuk yang sekarang mahal juga,” ujar Rohani kepada detikcom, Minggu (12/06/2022).

Rohani juga mengaku bahwa dirinya sebenarnya tidak mengetahui alasan kenaikan harga ini karena informasi yang simpang siur.

Namun yang ia tahu, kenaikan ini sudah berlangsung dari setelah lebaran dan berangsur naik hingga sekarang.

“Dari mulai cabai rawit, cabai keriting, telur, kemudian tomat. Semuanya tinggi. Bahkan tomat saja yang biasa Rp 10 ribu per kg, ini jadi Rp 20 ribu,” ujar Rohani.

“Kalo sudah begini mau gimana lagi. Harga mahal mah resiko yang dagang. Hanya bisa pasrah. Udah ganti harga inimah bukan naik lagi. Kalo udah naik gitu pasti terus, gaakan berhenti,” tambahnya.

Rohani mengatakan dari pengalaman yang lalu-lalu, kejadian kenaikan ini akan terus berjalan, dan kalau pun akan berhenti, dirinya menduga hal itu akan membutuhkan waktu yang lama.

Aprizon, pemilik Rumah Makan Padang Simpang Jaya di Jl. Muria, Menteng Dalam mengatakan bahwa harapannya tidak terlepas dari penurunan harga komoditas pangan ini, terutama cabai.

Pasalnya, Aprizon menambahkan kalau berjualan masakan padang akan sangat sulit untuk mengakali penggunaan cabai, dimana cabai sangat identik dengan tampilan dan rasa masakan padang itu sendiri.

“Ngakalinnya susah. Nanti warnanya jelek. Kalo gule misalnya pake cabe giling, kalo yang lain juga gitu nanti pucat,” tutur dia.

Aprizon juga mengaku kebingungan dengan alasan yang menyebabkan terjadinya kenaikan harga ini. Dirinya yakin, diluar masalah musim, ada permainan oknum.

“Ini berlangsung sudah dari setelah lebaran. Bagaiman bisa coba? Ini pasti ada sesuatu. Seharusnya pemerintah segera turun tangan,” katanya.

Laman: 1 2

Berita Terkait