Dolar AS Makin Perkasa, Eh, Harga Emas Malah Loyo

Jumat, 15 Juli 2022 08:53
int
Ilustrasi.

digtara.com – Harga emas dunia merosot lebih dari 2 persen pada perdagangan hari Kamis mendekati level terendah satu tahun.

Pelemahan ini karena dolar memperpanjang reli tajamnya, sementara ekspektasi meningkat untuk kenaikan suku bunga yang tajam dari Federal Reserve.

Melansir suara.com, Jumat (15/7/2022) harga emas di pasar spot anjlok 1,5 persen menjadi USD1.710,02 per ounce pada pukul 01.02 WIB, setelah jatuh lebih dari 2 persen di awal sesi, sementara emas berjangka Amerika Serikat ditutup menyusut 1,7 persen menjadi USD1.705,8.

Baca: Daftar Harga Emas Pegadaian Jumat 15 Juli 2022, Antam dan UBS

Dolar melesat ke level tertinggi 20 tahun, muncul sebagai aset safe-haven yang lebih disukai di tengah meningkatnya risiko ekonomi akhir-akhir ini, dengan mengorbankan emas.

“Dolar yang lebih kuat mendorong kejatuhan emas. Setelah data inflasi konsumen, trader meningkatkan ekspektasi mereka dari kenaikan suku bunga 75 bps menjadi kenaikan 100 bps,” melemahkan emas, kata Philip Streible, Chief Market Strategist Blue Line Futures di Chicago.

“Emas tidak akan melihat kebangkitan kecuali inflasi cukup memburuk untuk menghentikan kenaikan suku bunga atau jika bank sentral lain mulai agresif seperti The Fed, dan itu dapat melemahkan dolar,” tambah Streible.

Meski dianggap sebagai lindung nilai inflasi, daya tarik emas cenderung meredup di tengah kenaikan suku bunga karena logam kuning tidak memberikan imbal hasil.

Membangun alasan untuk kenaikan suku bunga yang curam guna menjinakkan inflasi, data yang dirilis Rabu menunjukkan indeks harga konsumen tahunan Amerika melonjak, mencatat kenaikan inflasi tahunan terbesar dalam empat setengah dekade.

Sementara itu, Christopher Waller, anggota Dewan Gubernur The Fed, mengatakan “pasar mungkin telah melampaui diri mereka sendiri” dalam memperhitungkan kenaikan suku bunga 100 bps untuk periode Juli.

Laman: 1 2

Berita Terkait