Ancaman Trump dan Brexit Setir Wall Street Turun

Rabu, 12 Desember 2018 09:00

JAKARTA – Wall Street bergerak mixed cenderung melemah pada perdagangan Selasa (11/12). Hingga penutupan perdagangan dini hari tadi, Dow Jones Industrial Average turun 0,22% ke 24.370,24.

Indeks S&P 500 turun tipis 0,04% ke level 2.636,78. Sedangkan indeks Nasdaq malah menguat 0,16% ke 7.031,83.

Volatilitas pasar pada perdagangan kemarin cukup tinggi. Investor mengamati perkembangan pembicaraan dagang antara Amerika Serikat (AS) Dan China, ancaman Presiden AS Donald Trump soal penutupan pemerintahan AS, serta ketidakpastian Brexit.

Pada awal perdagangan, bursa saham sempat menguat seiring pembicaraan perdagangan AS-China. Tapi, pada sore hari, dua anggota parlemen mengajukan rancangan aturan untuk melarang penjualan produk AS ke perusahaan China yang melanggar aturan ekspor atau sanksi AS.

Trump bertemu dengan pemimpin Senat dan DPR dari Partai Demokrat untuk membahas pendanaan pembangunan tembok perbatasn Meksiko. Pada pembahasan inilah muncul ancaman penutupan pemerintahan AS.

“Pasar sangat disetir oleh perkembangan terkini dan masih menunggu perkembangan selanjutnya,” kata Dennis Dick, proprietary trader di Bright Trading kepada Reuters.

Dick menambahkan, para trader saat ini kebingungan. “Karena biasanya bulan Desember pasar saham menguat,” kata dia.

Sementara itu, Carol Schleif, deputy chief investment officer Abbot Downing mengatakan, investor harus mengambil peluang di tengah volatilitas. “Kita tidak bisa mengontrol berita terbaru, tapi yang bisa ditekankan adalah bahwa fundamental yang mendasari pasar masih solid,” kata dia.

Berita Terkait