Ancaman Resesi AS Kerek IHSG

  • Whatsapp
Jelang Idul Adha, IHSG Diprediksi Bergerak Lambat

digtara.com | JAKARTA -Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) ditutup dengan penguatan tipis sebesar 0,26% di level 6.163,50 pada akhir pekan ini Jumat (21/12). Namun, capaian ini sedikit lebih rendah 0,10% dari pembukaan perdagangan pekan ini Senin (17/12) di mana indeks dibuka di level 6.169,83.

Capaian kali ini dinilai cukup baik, mengingat pekan ini IHSG cukup terganggu oleh sentimen negatif kebijakan moneter the Federal Reserve (the Fed), ancaman resesi Amerika Serikat (AS), dan rilis data Badan Pusat Statistik terkait defisit neraca perdagangan sebesar US$ 7,52 miliar.

Ia menyebut kedua indikator ini sebagai indikator utama penentu kemana tren pergerakan indeks dalam jangka pendek.

Muat Lebih

Lalu, William menyebut pekan depan IHSG akan melanjutkan tren kenaikan di level support dan resistance 6.120-6.200. “Faktor pendukungnya adalah masuknya dana – dana besar di akhir tahun dan penguatan nilai tukar rupiah,” kata dia.

Pos terkait

Tinggalkan Balasan