Jumat, 19 Juli 2024

Ibu dan Balita Terpaksa Ngamen di Sidimpuan Demi Makan dan Ikut Bayar Zakat

Amir Hamzah Harahap - Sabtu, 15 April 2023 08:03 WIB
Ibu dan Balita Terpaksa Ngamen di Sidimpuan Demi Makan dan Ikut Bayar Zakat

digtara.com – Sulitnya kehidupan terkadang memaksa orang untuk berjuang dengan segala cara agar tetap bisa menyambung hidup, Sabtu (15/04/2023).

Baca Juga:

Dengan suara serak dan membawa speaker bluetooth sambil bernyanyi, Siti Kholizah Lubis (39) dan kedua balitanya keliling dari warung dan kafe di sekitaran Padangsidimpuan demi mengumpul recehan.

Ibu dari tiga anak ini ditemui awak media di Jalan Kenanga, Kecamatan Padangsidimpuan Selatan bersama anak balitanya Indah Tri Eftah Permata berusia tiga tahun dan Muhammad Rifki Tanjung 8 tahun.

Tampak dirinya bermake-up warna putih mencolok model badut dan menggendong tubuh mungil balitanya serta anak keduanya mengikuti dari belakang dengan membawa kotak tempat receh.

Dan ditangan kanan ibu siti ini menggenggam mikrophone sembari bernyanyi serta ditangan kiri menenteng speaker bluethooth yang ia beli seharga Rp.100 ribu.

“Saya terpaksa melakukan ini demi untuk makan dan ikut membayar zakat fitrah tahun ini, karena tahun kemarin saya ngak ikut bayar” ucap Siti saat diwawancara.

Siti Kholizah Lubis mengungkapkan dirinya warga Banjar Kobun, Kelurahan Panyabungan Dua, Kecamatan Panyabungan, Kabupaten Madina, yang tak jauh dari kediaman Bupati Madina, HM Ja’far Sukhairi Nasution ini mengamen di Padangsidimpuan.

“Baru beberapa bulan ini saya tepaksa begini dan ke Sidimpuan numpang tinggal di rumah kakak di Kelurahan Losung baru balek lagi nanti ke Madina kalau udah ada uang untuk makan dan bayar zakat” ucapnya.

Sembari bercerita kepada wartawan, ibu tiga anak ini mengisahkan bahwa awal memberanikan diri untuk mengamen, ketika sebulan lalu suaminya seorang sopir harus operasi di beberapa jari tangan.

“Suami (Jefri Tanjung, 42) saya seorang sopir becak, tetapi karena ada penyakit terpaksa jarinya di potong sehingga tak bisa bekerja lagi bang” ucapnya sembari menunduk.

Dan kisah memutuskan untuk membawa anaknya mengamen, pada bulan lalu tidak mampu lagi membeli beras hingga tubuhnya dan ketiga anaknya kelaparan dan mencari sesuap nasi ke pesta pernikahan di Madina.

“Kami pernah ngak makan, makanya kami harus berani mengamen daripada kembali kelaparan” urai Siti dengan mata memerah.

Ketika ditanyai, harapannya kedepan agar anaknya yang sekolah kelas tiga SD, Muhammad Rifki Tanjung.

“Saya ingin anak saya Rifki sekolah lagi dan suami saya bisa mendapat pekerjaan walau jarinya putus dioperasi” Harapnya.

Ayo baca konten menarik lainnya dan follow kami di Google News
Editor
: Amir Hamzah Harahap
SHARE:
Tags
Berita Terkait
Warning! Limbah Medis Puskesmas Dan Dana BOK Rp.7,5 Miliar di Sidimpuan

Warning! Limbah Medis Puskesmas Dan Dana BOK Rp.7,5 Miliar di Sidimpuan

Tunjukkan Dukungan Pada Kejari, Warga Sidimpuan Mulai Kirimi Papan Bunga

Tunjukkan Dukungan Pada Kejari, Warga Sidimpuan Mulai Kirimi Papan Bunga

Seorang Kadis dan Oknum Honor di Sidimpuan di 'Ultimatum' Kajari Karena 3x Mangkir Saat Pemanggilan Kasus Pemotongan Dana Desa

Seorang Kadis dan Oknum Honor di Sidimpuan di 'Ultimatum' Kajari Karena 3x Mangkir Saat Pemanggilan Kasus Pemotongan Dana Desa

Kasus Pemotongan ADD Sidimpuan, Kejagung Diminta Turun Tangan Periksa Eks Walikota Irsan

Kasus Pemotongan ADD Sidimpuan, Kejagung Diminta Turun Tangan Periksa Eks Walikota Irsan

Yayasan Sinergi Cita Indonesia Salurkan Qurban Waka Polri di Kota Padangsidimpuan

Yayasan Sinergi Cita Indonesia Salurkan Qurban Waka Polri di Kota Padangsidimpuan

Polisi Sita Ratusan Bungkus Rokok Ilegal dri Toko di Padangsidimpuan

Polisi Sita Ratusan Bungkus Rokok Ilegal dri Toko di Padangsidimpuan

Komentar
Berita Terbaru